Nova 88

Persiapan PSG dan Bayern Di Final Champions

Persiapan PSG dan Bayern – Neymar dan Kylian Mbappe dari Paris Saint-Germain tinggal menunggu satu pertandingan lagi untuk memenangkan Liga Champions UEFA pertama. Sehingga akan mengukuhkan PSG ke status salah satu klub paling kuat di dunia. Tetapi Bayern Munich yang sedang on fire dipimpin oleh Robert Lewandowski akan memberikan perlawanan yang sengit di final hari Minggu.

Ini adalah pertarungan yang mendebarkan antara dua klub super di benua Eropa. Kedua tim yang tidak pernah kalah. Namun pertandingan tersebut akan dimainkan secara tertutup di dalam Estadio da Luz yang luas di Lisbon.

Setelah penundaan lima bulan untuk menyelesaikan babak 16 besar dan maju ke fase Delapan Besar di ibu kota Portugal. Dengan satu pertandingan seri di perempat final dan semi final dan tidak ada penonton yang diizinkan masuk.

Tetapi walaupun tidak ada penonton tidak akan menghilangkan betapa pentingnya kesempatan bagi dua klub yang mencari kemenangan dari Liga Champions.

PSG Pertama Kali Mencapai Final

Setelah hampir satu dasawarsa pengambilalihan oleh Qatar, PSG akhirnya berhasil mencapai babak final Liga Eropa.

PSG bisa menjadi wakil Prancis kedua yang memenangkan kompetisi terbesar klub sepak bola. 27 tahun setelah Marseille memenangkan edisi perdana Liga Champions.

Ini adalah pertarungan antara nouveau riche dan salah satu nama besar aristokrasi sepak bola Eropa karena Bayern tampil di final ke-11.

Jerman telah memenangkan trofi lima kali, terakhir pada 2013. Pila Empat diperoleh dari kemenangan final 2-1 atas Borussia Dortmund di Wembley – penjaga gawang Manuel Neuer, Jerome Boateng, David Alaba dan Thomas Mueller – bersiap untuk memulai di sini.

Pada tahun 1974, Bayern memenangkan Piala Eropa pertama kemudian setelah itu tiga Piala Eropa berturut-turut. Saat itu Tim muda PSG baru pertama kali promosi ke kasta tertinggi Prancis.

Setahun kemudian, kapten Franz Beckenbauer mengangkat trofi di PSG Parc des Princes setelah Bayern mengalahkan Leeds United di final. Dua belas bulan setelah itu, Bayern mengalahkan Saint-Etienne, tim hebat Prancis di era itu, untuk memenangkannya lagi.

Mengesampingkan masa lalu, Bayern adalah tim paling tangguh di Eropa saat ini.

Perjalanan Bayern Musim 2019/20

Kemenangan 3-0 Bayern di semifinal atas Lyon adalah kemenangan ke-20 secara beruntun. Bayern tidak terkalahkan dalam 29 pertandingan sejak Desember tahun lalu di bawah asuhan pelatih Hansi Flick.

Munchen telah mengantongi gelar liga dan piala Jerman, dengan gelar Bundesliga kedelapan berturut-turut.

Bayern telah memenangkan semua 10 pertandingan di Liga Champions musim ini. Bayern telah mencetak 42 gol dalam pertandingan tersebut, termasuk kemenangan tandang 7-2 dari Tottenham Hotspur dan pembongkaran Barcelona 8-2 perempat final.

Lewandowski memiliki 55 gol musim ini. Tapi dia sangat didukung.

“Perbedaannya dengan 2013 adalah Bayern memiliki pemain top secara keseluruhan. Saat itu, Bayern menang dengan lebih sedikit pemain, ”kata Neuer.

Bayern mengambil risiko bermain dengan garis pertahanan ketat yang berbahaya. Namun masih harus dilihat apakah Bayern mampu mengambil risiko itu melawan para penyerang PSG seperti Neymar, Mbappe dan Angel Di Maria.

PSG, di bawah pelatih Jerman Thomas Tuchel, benar-benar mendominasi di Prancis dan akhirnya tampaknya menemukan formula kemenangan di Eropa. Mendapatkan kekaguman dari Beckenbauer sendiri. “Bayern adalah salah satu tim yang hebat,” katanya kepada situs web Bayern.